KH ACH MUZAKKI SYAH PUASA 4 TAHUN

Kamis, 04 Februari 2016, Februari 04, 2016 WIB Last Updated 2021-08-10T23:14:22Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini


KH ACHMAD MUZAKKI SYAH
Pengasuh Ponpes AL Qodiri, Gebang Poreng Jember
oleh: Fikri Farikhin,M.Pd.I (bbm: 5cbca347)

PUASA 4 TAHUN, KHALWAT, DIBIMBING RIJALUL GHAIB

Dia sosok yang fenomenal. Semua pejabat mulai dari Presiden, hingga Bupati dan Camat datang ke kediamannya Ponpes Al Qodiri, yang berdiri di atas lahan 25 hektar dengan 3000 santriwan / santriwati itu.
Dakwahnya, manaqib pengamal dzikir Syeikh Abdul Qodir Jaelani, tiap malam Jumat Legi. Petunjuk langitnya sering diikuti para pejabat, politisi, pengusaha, dan intelektual di Jakarta, hingga seluruh dunia.
Siapa dia sebenarnya ?. Kenapa dia menjadi Magnet special bagi pejabat, politisi, dan pengusaha. Presiden SBY, Menteri, KSAD, Pangdam, Panglima, Kapolri, Kapolda, hingga beberapa anggota DPR RI, berkiblat kepadanya.
KH Achmad Muzakki Syah, lahir di Jember, tepatnya Ahad Manis, 9 Agustus 1948 lalu.. Muzakki kecil tumbuh di Desa Kedawung, Kecamatan Patrang, di lingkungan keluarga KH Achmad Syaha – Nyai Hj Fatimatuzzahra Binti KH Syadali.

Di rumah, dan mushollah KH Syadali inilah, Muzakki kecil dilahirkan. KH Syadali adalah kakeknya. Ayahnya, KH Achmad Syaha- dikenal sebagai seorang warosikhuna fil ilmi, dia juga keloraan saat nyantri bertahun-tahun di Ponpes Tempurejo, di KH Ali Wafa yang dikenal sebagai waliyullah tersebut.

“Beliau mewakili KH Ali wafa untuk mengajar kitab kuning,” ujar KH Muzakki, mengenang ayahnya.
Tapi, keilmuan dan keimanan ayahnya itu tidak pernah dinampakkan keluar. Wal hasil ternyata keimanan, dan kedigdayaan ayahnya itu dimuliakan kepada putra – putranya. Ulama zuhud yang satu ini, sangat serius menyambut kelahiran putranya, Muzakki kelak.

Dari ceritanya, KH Achmad Syaha, saat sholat malam mendapat mimpi saat hendak wudhu buang air kecil tapi mengeluarkan 2 ekor harimau besar. Sehingga beliau terilhami untuk menjalankan wiridan secara istiqomah menyambut kelahiran putranya.

Membaca Nur Burhan (Kitab Manakib Syekh Abdul Qodir Jaelani), puasa, dan hataman Al Quran tiap 3 hari sekali, serta menyembelih ayam tiap malam Jumat untuk manakib dengan tetangganya.
Kesaksian KH Ainul Yaqin, mengenang perjalanan hidup KH Syaha kepada Ustad Abdul Jaelani yang mengaku pernah didatangi Rijalul Ghaib guru spriritualnya.
..”Syaha, saya melihat dari Madura ada sinar terang dan menyilaukan karena manakib yang kamu baca dengan tetangg untuk kelahiran putramu Muzakki”.

Guru KH Syaha, Rijalul Ghaib itu adalah Sulthan Abdur Rahman, cucu bindere Saut yang sejak kecil menghilang, sedangkan bindere SAUT sendiri adalah raja Sumenep yang bergelar Tumenggung Tirto Negoro, berkuasa tahun 1750 an.

Usai dilahirkan sekalipun banyak kejadian anek terjadi. Menurut kesaksian Drs Rifai Ikhas, suatu waktu KH Achmad Syaha jam dua dinihari teriak– teriak (ngelindur) dan berkata
“…Muzakki –muzakki turun ..turun…nanti kamu jatuh, ada apa kamu di situ ?,”.

Saking kerasnya teriakan banyak tetangga yang terbangun dan mendatangi kediaman KH Achmad Syaha.
Setelah dibangunkan beliau menjawab dia melihat Muzakki yang berumur 1 tahun itu berdiri di langit ke-empat dan tidak mau turun katanya dia sedang membetulkan pintu gerbang para waliyullah yang roboh.

Selang tiga hari, nyai Fatimah Zahra ibu kandung Muzakki, bermimpi. Dia melihat Muzakki kecil berpidato di Terminal, dikerubuti banyak orang.

Saat disuruh pulang tak mau malah membuka mulut (mangap, red Jawa) dan dari mulutnya keluar Kereta Api, Kapal Terbang, Kapal Laut dan semua isi dunia.

Menginjak usia 7 tahun ia daftar di SDN Kademangan, tamat SD dikirim ke Gontor dan saat lulus daftar di Madrasah Tsanawiyah 2 Jember, gedungnya masih numpang di PGAN Jember.
Komentar

Tampilkan

Terkini

Followers

+