DISERTASI TENTANG GEMPA (LINDU)

Kamis, 17 November 2016, November 17, 2016 WIB Last Updated 2021-08-10T23:13:22Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini


Gempa bumi bukan sekadar fenomena alam biasa bagi masyarakat Jawa. Fenomena alam yang biasa disebut lindu oleh masyarakat Jawa juga merupakan pertanda bagi tempat terjadinya. Jika dalam pengetahuan modern gempa merupakan tanda pergerakan tektonik maupun vulkanik, bagi masyarakat Jawa, gempa juga merupakan pertanda bagi peristiwa yang akan datang.

Berikut ini adalah saya sarikan dari buku kuno yang dalam salah satu babnya membahasa tentang Gempa bumi (lindu). Mengingat banyak yang Tanya tentang ini. Sebab kemarin hanya saya upload sedikit, dan sekarang saya upload semuanya dan sudah saya terjemahkan dibawahnya. Demi mempermudah para pembaca untuk memahami.
Anggap saja ini adalah hasil disertasi/tesis/skripsi/hasil penelitian para sarjana masa lalu. hehehehe

Penjabaran yang ditulis di bawah ini merupakan hasil transliterasi dari Kitab MXXXXXXXXX yang semula berhuruf pego (huruf Arab untuk menulis bahasa Jawa).
SILAHKAN DIBACA!
1.         Lamun  ana lindu wulan Muharram alamat akeh wong kang perihatin, lamun wengi alamat larang pangan lan akeh pakewuh.

2.         Lamun ana lindu wulan Shofar rahino alamat wong negara pada ngaleh lan akeh lelara, lamun wengi alamat wong pada selamet ingdalem iku tahun.

3.         Lamun ana lindu wulan rabiul awwal rahina, alamat akeh wong oleh derajat lan akeh pakering, lamun wengi alamat akeh udan lan angin lan akeh ombak.

4.         Lamun ana lindu wulan Rabiul Akhir rahina, alamat akeh wong mati lan kebo sapi pada mati, lamun wengi alamat becik lan akeh udan lan  murah sandang pangan lan tanduran  pada tulus.

5.         Lamun ana lindu wulan Jumadil Awwal rahina alamat akeh musuh, lamun wengi alamat rahayu.

6.         Lamun ana lindu wulan Jumadil Akhir alamat ketigane suwi lan akeh kebo sapi pada kuru ing dalem iku tahun, lamun wengi alamat akeh penyakit lan kapahilan.

7.         Lamun ana lindu wulan Rajab rahina alamat  akeh lelara ingdalem iku tahun, lamun wengi alamat perangan gedhi ing dalem iku negara.

8.         Lamun ana lindu wulan Sya’ban rahina alamat akeh wong mati lan sembarang larang.

9.         Lamun ana lindu wulan Romadon rahina alamat akeh wong soal dadi tukaran, lamun ana lindu wulan Romadon wengi alamat akeh wong ngalih.

10.     Lamun ana lindu wulan Syawwal rahina alamat akeh lelara lan kerusakan, lamun wengi alamat perang gedhi lan akeh wong pada sulaya merga.


11.     Lamun ana ana lindu wulan Sela rahina alamat akeh wong desa pada rebutan, lamun wengi alamat akeh wong pada ngalih.

12.     Lamun ana lindu wulan Besar rahina alamat akeh wong pada duka, lan kepahilan ing dalem iku tahun lan akeh wong pada seteronan, lamun wengi alamat akeh desa rusak lan akeh udan, lan beras pari murah, lan akeh wong nggawe kebagusan.

Berikut ini merupakan hasil penerjemAhan secara bebas dari alamat lindu (pertanda terjadinya gempa) dari kitab di atas.

Berikut ini masalah (bab) yang menjelaskan tentang Lindu (Gempa)

1.         Jika ada lindu pada bulan Muharram (bulan pertama penanggalan Jawa), pertanda banyak orang (hidup) prihatin, jika lindu (gempa) terjadi pada malam hari, pertanda bahan pangan mahal dan banyak kesulitan.

2.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Shofar siang hari, pertanda banyak orang dalam suatu negara yang berpindah (migrasi) dan banyak wabah penyakit, jika terjadinya lindu (gempa) malam hari, pertanda banyak orang yang selamat dalam setahun tersebut.

3.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Rabiul Awwal siang hari, pertanda banyak orang mendapat pangkat (derajat) dan banyak pakering. Jika lindu terjadi pada malam hari pertanda banyak hujan dan angin, serta ombak yang besar.

4.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Rabiul Akhir siang hari, pertanda banyak orang meninggal, Kerbau dan Sapi (hewan ternak dan harta benda) juga mati. Jika malam hari, pertanda baik dan banyak hujan, serta murahnya sandang dan pangan, tanaman juga tulus.

5.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Jumadil Awwal siang pertanda banyak musuh, jika pada pada malam hari pertanda rahayu (makmur).

6.         Jika ada lindu pada bulan Jumadil Akhir  pertanda musim kemarau pajang dan banyak kerbau dan sapi (hewan terna) kurus dalam setahun tersebut, jika terjadi pada malam hari pertanda banyak penyakit dan kesusahan.

7.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Rajab siang, pertanda banyak penyakit dalam tahun tersebut, jika terjadi pada malam hari pertanda akan ada perang besar dalam wilayah tersebut.

8.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Sya’ban siang pertanda banyak orang meninggal dan mahalnya segala sesuatu.

9.         Jika ada lindu (gempa) pada bulan Ramadan siang, pertanda banyak perkara yang berujung pada pertengkaran, jika ada lindu (gempa) pada bulan Ramadan malam hari pertanda banyak orang berpindah.

10.     Jika ada lindu (gempa) pada bulan Syawwal siang pertanda banyak penyakit dan kerusakan, jika terjadi malam hari pertanda akan terjadi perang besar dan banyak orang yang ingkar janji.

11.     Jika ada lindu (gempa) pada bulan  Selo siang hari, pertanda banyak orang desa saling berebut, jika terjadi malam hari pertanda banyak orang yang berpindah.

12.     Jika ada lindu (gempa) pada bulan Besar siang hari, pertanda banyak orang yang berduka dan kesulitan pada tahun tersebut serta banyak orang yang saling berseteru. Jika terjadi pada malam hari, pertanda banyak desa rusak, banyak hujan, beras dan padi (pangan) murah, dan banyak orang berbuat kebaikan.
Demikian penjelasan dan penerjemahan alamat lindu (pertanda gempa) yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat Jawa. Bukan untuk mempercayai seratus persen tetapi cukup untuk diketahui dan diambil hikmahnya. Anggap saja ini adalah disertasi/tesis/skripsinya para sarjana masa lalu. Terimakasih.
Komentar

Tampilkan

Terkini

Followers

+